Inilah Ridzqi yang Terbaik

 

Al Ustadz Zainal Abidin bin Syamsudin menceritakan, ada jama’ahnya yang bercerita bahwa dirinya pernah menggunakan jasa dukun untuk melariskan dagangannya. Singkat cerita, benar apa yang dikatakan sang dukun. Tidak berapa lama usahanya maju dengan pesat, sehingga ia bergelimang dengan harta. Keluarganya pun dimanjakan dengan kemewahan bahkan ia bingung bagaimana ia harus menggunakan uangnya. Akan tetapi suatu saat, karena ia tidak bisa menemukan apa yang diinginkan oleh jin pesugihan, dalam sekejap usahanya pun hancur. Hutang-hutangnya pun menumpuk dan para supplier tidak henti-hentinya menagih. Karena merasa tidak sanggup menghadapi beban berat hidupnya ia meninggalkan tempat usahanya dan pergi ke Jakarta. Akan tetapi jin-jin yang selama ini membantunya senantiasa meneror diri dan keluarganya dengan gangguan ular-ular kecil yang selalu muncul di tiap sudut lantai keramik rumahnya.

Setelah hubungan dirinya dengan dunia klenik tidak lancar, kepercayaan dirinya pun hilang ia menjadi lemah dan mudah putus asa. Ia tidak tau lagi harus berbuat apa dan memulai usaha dari mana. Selama ini dalam menjalankan usahanya ia selalu bergantung dengan arahan dan ramalan paranormal (dikutip dari buku “Membongkar Tipu Daya Dukun Sakti Berkedok Wali”, hal.70-71).

Ketika seorang menggantungkan ridzqi nya kepada selain Allah, dan tidak yakin bahwa hanya Allah Ta’ala saja, Dzat yang maha kaya serta pemberi ridzqi, maka ia akan terjatuh pada kesyirikan. Padahal Allah ‘Azza wa Jalla adalah Ar-Razaq (Maha Pemberi Ridzqi). Allah Ta’ala berfirman dalam Al-Qur’an:

Padahal kepunyaan Ta’ala lah perbendaharaan langit dan bumi, tetapi orang-orang munafik itu tidak memahami” (QS. Al Munafiqun: 7).

Orang yang menggantungkan ridzqi nya kepada selain Allah, pasti akan merugi dan termasuk orang-orang yang zalim. Karena semua yang disembah selain Allah, sama sekali tidak bisa memberi manfaat atau mudharat. Allah Ta’ala berfirman:

Dan janganlah kamu berdoa kepada apa-apa yang tidak memberi manfaat dan tidak (pula) memberi mudharat kepadamu selain Allah; sebab jika kamu berbuat (yang demikian), itu, maka sesungguhnya kamu kalau begitu termasuk orang-orang yang zalim”” (QS. Yunus: 106).

Ridzqimu tak akan tertukar

Seorang mukmin harus meyakini bahwa ridzqi itu sudah diatur Allah ‘Azza wa Jalla untuk semua makhluk-Nya, manusia diperintahkan untuk mencarinya dengan jalan yang halal. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya: “Sesungguhnya Ruhul Qudus (malaikat jibril) membisikkan dalam hatiku, bahwa sesungguhnya bahwa jiwa seseorang tidak akan meninggal dunia sebelum ajalnya sempurna dan ridzqi nya disempurnakan, maka perbaikilah dalam mencari ridzqi. Janganlah keterlambatan datangnya ridzqi membawa seseorang diantara kalian untuk mencari ridzqi itu dengan cara bemaksiat kepada Ta’ala, karena sesungguhnya apa yang ada di sisi-Nya tidak bisa diraih kecuali dengan mentaati-Nya” (HR. Abu Nu’aim dalam Al-Hilyatul Auliyaa‘ [X/26. no. 14382], dari shahabat Abu Umamah al-Bahili rahimahullah. Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Shahih al-Jaami’ish Shaghir [no.2005]).

Berharaplah pada Allah ‘Azza wa Jalla akan limpahan ridzqi, niscaya Allah Ta’ala akan mencukupi kebutuhanmu dan memberi ridzqi yang kadang tak terduga. Semuanya diraih dengan mendekatkan diri pada Allah Ta’ala. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam hadits qudsi:

Rabb kalian berkata : “Wahai anak adam! Janganlah jauhi Aku, sehingga Aku penuhi hatimu dengan kefakiran dan Aku penuhi kedua tanganmu dengan kesibukan” (HR. At-Tirmidzi no. 2584, Ibnu Majah no. 4107, dishahihkan oleh Al Hakim [3657] dan disepakati oleh Adz-Dzahabi).

Ridzqi yang dicintai Allah Ta’ala hanyalah ridzqi yang dicari dengan jalan yang halal dan di manfaatkan untuk kebaikan dunia akhirat. Ini poin penting dalam mengais ridzqi-Nya meski orang bilang betapa sangat susahnya mencari ridzqi. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

Sungguh akan datang pada manusia suatu zaman dimana seseorang tidak peduli dengan cara apa dia mengambil harta apakah dari yang halal atau dari yang haram” (HR. Bukhari no.2083).

Keberkahan harta orang shalih

Orang mukmin yang beriman dan bertakwa harus selalu mencari keberkahan dalam hartanya. Inilah ridzqi terbaik yang harus disyukuri dan dipergunakan di jalan-jalan yang disyariatkan Allah Ta’ala baik ridzqi itu melimpah atau sedikit. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

Nikmat harta yang baik adalah yang dimiliki laki-laki yang shalih” (HR. Ahmad no.197 dan 202).

Jadilah mukmin yang puas, ridha dan bersyukur agar ridzqinya diberkahi Allah Ta’ala. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang maknanya:

“Sesungguhnya Allah menguji hamba-Nya dengan apa yang Dia karuniakan dan (ridzqikan) kepadanya, maka barangsiapa yang ridha (menerima dan merasa puas) dengan ridzqi yang diberikan kepadanya, maka (pasti) Allah akan memberkahinya dengan meluaskan (melapangkan) ridzqinya dan barangsiapa yang tidak ridha dengan ridzqi yang Allah berikan kepadanya, maka (pasti) Allah tidak akan memberkahinya” (HR. Ahmad [V/24], Al-Baihaqi dalam Syu’abul Iimaan [no.9274]. Dishahihkan Al Albani dalam Shahih al-Jami’ish Shaghir [1869]).

Wallahu a’lam. Semoga Allah ta’ala memberi taufik.

 

 

 


 

 

 

Penulis: Isruwanti Ummu nashifa

Referensi:
* Kiat-Kiat Islam Mengatasi Kemiskinan, Yazid bin Abdul Qodir Jawas. Pustaka At-Taqwa, Bogor, 2015
* Mencari Kunci Rizki Yang Hilang, Zainal Abidin Syamsudin, Pustaka Imam Abu Hanifah, Jakarta, 2008
* Membongkar Tipu Daya Dukun Sakti Berkedok Wali, Zainal Abidin bin Syamsudin, Pustaka Imam Bonjol, Jakarta, 2014

Sumber

You may also like...